cara belajar sepeda untuk dewasa

Pengalaman Belajar Sepeda Modal Nekad

20 Comments

Photo of author

By Gemaulani

Bagaimana cara belajar sepeda untuk dewasa? Itulah kiranya pertanyaan yang sering kali aku tanyakan pada diri sendiri sejak beberapa tahun belakangan. Syukurlah pertanyaan itu terjawab setahun lalu, tepat di bulan April 2023.

Iya, akhirnya aku bisa gowes sepeda, minasan! Happy banget bisa melawan rasa takut dan traumaku. By the way, kalau kamu yang enggak sengaja terdampar di sini dan pengen bisa gowes sepeda. Sini baca sampai akhir! Aku akan spill cara belajar naik sepeda dengan cepat!

Ini Alasan Aku Tidak Bisa Gowes Sepeda

Kalau ditanya bisa naik sepeda? Aku bakal jawab bisa sih … ya kan cuma naik doang, hehehe. Tapi enggak gitu konsepnya, galing! Iya, candaaa, bechandyaaaa. Bacanya kayak sound anak UGM yang sempat viral di TikTok.

Yha baik, aku emang enggak bisa naik sepeda roda dua (dalam artian gowes sepeda). Kalau sepeda yang family buat anak batita aku bisa, tentu sajaaa. Bahkan aku belajar motor matic tanpa bisa sepeda dulu, minasan.

Udah pernah aku ceritain di artikel tips belajar motor matic. Jadi, kenapa? Why? Padahal gowes sepeda itu menyehatkan, Gilang! Jadi begini …

1. Trauma Masa Kecil

Trauma. Tahu kan artinya trauma itu apa? Trauma adalah kondisi tertentu yang berkaitan dengan psikologis yang muncul akibat suatu kejadian buruk di masa lalu. Dulu, pas masih usia 4 apa 5 tahun gitu lah aku pernah pengen belajar sepeda.

Lalu letak traumanya di mana? Sebenarnya udah pernah aku ceritain juga di artikel masa kecilku, tawa, dan air mata … but aku ceritain ulang dikit aja di sini. Jadi, dulu di keluarga kami gak ada dibeliin sepeda buat anak-anak. Adanya sepeda bekas Mama waktu masih ABG.

Sepedanya Mama tinggi, tapi kakak belajar menggunakan sepeda itu juga. Nah kakak mengajarkanku buat gowes sepeda yang sama. Dipegangin. Janji dipegangin, hahaha. Nyatanya di siang itu, pas ada mobil lewat, kami berhenti di pinggir.

Mulanya dipegangin sih, tapi lama-lama pegangannya mengendur entah itu kakakku mikirin apaan. Begitu dia sadar mau menyelamatkan aku sebagai adiknya, sepeda udah masuk ke kebun orang.

Kami sama-sama baret. Aku nangis, langsung Mama datang. Sehabis itu gak mau lagi belajar sepeda. Trauma jatuh sama luka baretnya.

2. Tidak Berani Mengutarakan Keinginan

Iya, selain trauma, setelah masuk usia sekolah, aku juga enggak berani mengutarakan keinginan untuk minta dibelikan sepeda yang enggak terlalu tinggi dan dipasangi roda tambahan. Entah kenapa dulu enggak punya keberanian aja gitu buat minta sepeda. Karena si trauma tadi kali ya.

Jadi, walaupun dalam hati suka pengen bisa gowes sepeda kayak teman sebaya. Tapi aku enggak berani mengutarakan ingin punya sepeda. Bahkan sekadar ngomong “boleh nyobain” ke teman aja enggak pernah terucap.

3. Malu Buat Belajar

Malu buat belajar emang sesuatu yang bisa membuat kita stuck di situ aja. Padahal belajar kan enggak kenal usia. Sepanjang hidup aja kita akan terus belajar, iya kan. Tapi ya gitu, sebagai anak pemalu yang sering kurang pede ketika menerima tatapan orang lain … aku beneran malu buat belajar gowes sepeda.

Padahal beberapa tahun terakhir, sejak bapak jual beli barang bekas. Selalu ada saat-saat bapak dapat sepeda bekas yang bisa digunakan. Sebenarnya sempat beberapa kali nyoba belajar di dalam rumah dan di halaman belakang. Tapi, karena lahannya kurang luas, jadi gowesnya enggak leluasa.

Orang yang kebetulan melihat pasti menyarankan untuk belajar di lapangan yang lebih luas. Tapi aku lebih memilih gak jadi belajar aja, malas harus ditanya-tanya pas lewat bawa sepeda.

Paling enggak suka jadi pusat perhatian pokoknya. Soalnya pasti dibanding-bandingin atau paling enggak dicemooh. Capek banget rasanya dulu itu mikirnya.
Pengalaman belajar sepeda modal nekad sekaligus cara belajar naik sepeda dengan cepat

Kenapa Akhirnya Mau Belajar Sepeda Lagi?

Keinginan buat bisa gowes sepeda sebenernya udah muncul sejak lama. Tapi makin besar saat keinginan di masa remaja buat pergi ke Jepang makin menjadi-jadi. Lho iya, bayangin, di Jepang kan gak ada GoJek atau Grab Bike. Ke mana-mana transportasi umum plus sepedaan. Gak boleh boncengan pula.

Iya, ini pemikiran yang kurang lebih sama pas aku bertekad minimal bisa bawa motor matic karena pas daftar CPNS hampir selalu milih penempatan di luar pulau Jawa. Walau ya jalan takdirnya gak jadi CPNS. Hehehe. Yaudahlah ya daijoubu daijoubu aka gak pa-pa.

Jadi aku merencanakan belajar sepeda sejak pertengahan 2022 dan udah pesan ke bapak supaya sepedanya dikasih roda tambahan. Iyalah bodo amat mau diketawain juga. Yang penting risiko jatuh gak besar.

Tapi ya karena belum nemu sepedanya (ada sih tapi belum dirakit) akhirnya tertunda kembali sampai aku masuk kelas offline bahasa Jepang di Tangerang per awal Maret 2023.

Nah, di penghujung kelas N4 , ada sensei yang nanya ke seluruh siswa, di sini ada yang enggak bisa naik sepeda? Aku dong, angkat tangan sendirian. Bener-bener sendirian dan semua pada mandang “serius enggak bisa sepeda?” Terus senseinya nanya, kalau motor gimana? Aku jawab bisa kalau matic.

Sensei bilang, lho motor bisa, kok sepeda enggak? Nanti di Jepang gimana? Aku cuma senyum. Tersenyum pahit tentunya. Terus sensei bilang, coba pinjem sepeda kakak F (penanggung jawab asrama) buat belajar. Aku jawab baik sensei. Itu pas bulan ramadan sih.

Baca juga: Tips Merawat Motor Matic

Cara Belajar Sepeda untuk Dewasa Modal Nekad

Pas ramadan aku enggak langsung belajar sepeda. Walau ada satu teman di kelas yang menawarkan untuk mengajari aku. Ya gimana, cuaca Tangerang panas. Aku yang mudah berkeringat, rasanya belum sanggup belajar sepeda sepulang kelas tanpa minum air.

Akhirnya baru terlaksana saat libur lebaran dan kebetulan aku enggak langsung pulang. Itu juga pas pertama masih puasa gitu. Cuma karena udah enggak ada kelas, jadi aku nyobainnya pagi-pagi.

Aku langsung coba belajar sendiri, secara diam-diam pakai sepeda kak F yang lagi mudik (btw sejak masuk asrama emang sepedanya dibolehin kalau mau dipinjem).

Sepedanya itu tipikal sepeda perempuan dewasa yang ada keranjang di depannya dan belakang ada tempat duduk buat ngebonceng. Sepedanya yang pasti tinggi, aku yang 150 cm mesti jinjit pas mulai ataupun berhenti.

1. Mempersiapkan Diri

Sebagai manusia biasa yang punya rasa trauma belajar sepeda, mempersiapkan diri adalah hal paling penting. Dimulai dari meyakinkan diri lewat sugesti positif.

Yup, aku bilang sama diriku bahwasannya aku pasti bisa dan enggak akan jatuh. Gak boleh jatuh malah aku bilangnya. Soalnya ini sepeda orang lain. Kamu minjem, gak boleh lecet apalagi rusak!

Selain sugesti, aku juga memastikan pakai pakaian dan alas kaki (sandal jepit) yang nyaman. Terus pas sahur, aku juga minum yang cukup biar enggak dehidrasi.

Lets go, aku baca bismillah dan buka pintu garasi. Habis itu pegang stang sepeda, naikin standarnya, dan parkirin sepeda di depan asrama. Tutup lagi pintu garasi dan petualangan dimulai.

2. Coba Di Tempat Sepi dan Luas

Iya, ini wajib banget buat pemula. Cobanya di tempat sepi dan luas. Nah berhubung asrama pertamaku waktu di Tangerang tuh di cluster perumahan dan kondisinya menjelang lebaran. Jadinya jalanannya sepi.

Aku langsung coba gowes pertama. Agak kaku. Baru maju dikit udah berhenti karena agak oleng. Perasaan takut jatuh itu tetap ada. Jadi aku majuin sepedanya menggunakan kedua kaki yang jinjit di aspal sampai belok ke jalan arah berlawanan. Soalnya ada perasaan ngeri nabrak portal pintu masuk perumahan.

Jadi aku mulai dari jalan di seberang asrama. Dari situ mulai gowes kanan, kiri, kanan, kiri. Belum terlalu stabil tapi setidaknya aku enggak refleks ingin nurunin kedua kaki dan berhenti.

Baca juga: Kelebihan dan Kekurangan Tidak Bisa Mengendarai Sepeda Motor

3. Belajar di Pagi Hari dan Jangan Langsung Lama

Kenapa pagi hari? Karena di pagi hari jalanannya masih lengang. Enggak banyak kendaraan bermotor lalu-lalang. Di perumahan paling adanya ibu-ibu atau bapak-bapak olahraga dan bawa anak atau hewan peliharaannya jalan-jalan. Dengan begitu jadi enggak perlu takut kalau mau belok-belok.

Selain itu jangan langsung lama, apalagi kalau enggak pemanasan dulu. Selain pegal, kemungkinan kaki keram bisa saja terjadi.

Nah, itulah cerita aku belajar gowes sepeda modal nekad sekaligus cara belajar sepeda untuk dewasa. Enggak ditemenin siapa-siapa dan menggunakan sepeda yang lebih tinggi dari postur tubuhku karena sepedanya punya kakak asrama.

Bersyukurnya bisa menyeimbangkan badan dan belok-belok. Cuma paling pas start masih agak oleng dikit dan mesti jinjit pas berhenti karena emang sepedanya ketinggian. Intinya cara belajar naik sepeda dengan cepat harus dimulai dari niat dan praktik ya, minasan.

20 thoughts on “Pengalaman Belajar Sepeda Modal Nekad”

  1. aku juga jadi penasaran sampai dibagian akhir artikel, motor bisa gak? ternyata bisa ya? hahahaha. malah biasanya, orang belajar motor tuh harus bisa sepeda dulu buat belajar keseimbangan, tapi ini kebalik ya, wkwkwkwk. tapi kakak bisa nekad sih belajar sepedanya karena secara gak sadar udah biasa bawa motor, jadi soal balance udah bisa sebetulnya. tinggal keseimbangan ngegowes. congrat yaaa. btw kalo mo ke jepang, ajak-ajak donk, pengen juga sepedaan di jalan-jalan pedesaan jepang mirip di pinterest, hihihi

    Reply
  2. jadi ingats aya dulu pas belajar sepeda, hari pertama kebalik karena saking takutnya nabrak mobil orang alhasil buang kiri, baru kelima kalinya mulai berani sendirian ke jalan raya

    Reply
  3. Horeee! Selamat, kak, akhirnya bisa gowes yaa.. Lawan segala trauma yg ada. Karena memang sih gowes sepeda tuh menyenangkan lho.

    Etapi, agak lucu yah, padahal bisa naik motor, sampe sensei nya aja bingung nggak tuh, wkwkw..

    Reply
  4. Saya pernah jatuh dari sepeda sampai buncit kepala waktu kecil. Tapi gak kapok. Apalagi trauma. Dasar bandel kali ya. Tetep seneng tuh naik sepeda. Yg gak bisa justru naik sepeda motor. Wkwkwk

    Reply
  5. Konon kata orang, skill yang engga bakalan lupa adalah naik sepeda dan berenang. Sekalinya bisa yaaa bisa aja, walaupun udah lama engga naik sepeda atau udaha lama engga nyemplung. Tapi emang bener sih, belajar naik sepeda harus nekad. Pakai jatuh dulu malah…hihi…Semangaaat…siap gowes dong…

    Reply
  6. Setiap org pasti pny trauma masa kecil hingga remaja kok dan itu menurut gw sih msh wajar. Selama ga phobia trs menerus.

    Aku jg dulu bljr spd jg jatuh2. Apalagi yg spd motor. Pake spd mtr bokap yg 2 tak. Itu loh yg msh sepeda mtr jadul khusus bapak2. Utk dipake anak2 kan susah ya. Pas lagi rumah ku tuh di persimpangan jalan dan di depannya itu sungai kecil dan agak dlm.

    Krn ga bs ngerem dan ngendaliin pas di tikungan ya otinatis msk sungai lah berikut dgn mtrnya. Haha. Abis itu trauma pake spd mtr cwok ampe skrg. Lbh suka 4 tak atau matic aja. Ga ribet.

    Reply
  7. Kalau udah bisa naik motor saya rasa justru bakalan lebih cepat bisa naik sepeda secara keseimbangan kan udah didapat itu. Apalagi sepeda lebih ringan bobotnya dibandingkan motor.
    Kalau udah bisa, ayuk kita sepedaan bareng. Hehehe

    Reply
  8. Belajar sepeda memang kudu nekad. Saya awal belajar ragu, takut kalau jatuh. AKhirnya pas sepeda bapak ga di pakai, saya bawa ke samping rumah. Saya pakai untuk belajar. Karena belum tahu rem dan fungsinya, jadi sering kali dlosor. Sakit sih iya, tapi pas bisa dikit bertahan lama, pengen coba lagi dan lagi.

    Reply
  9. Yaampun kak, aku sampe ngakak lho baca pengantarnya…Eh tapi Anda tidak sendiri, di dunia ini ada juga kok yang punya pengalaman trauma naik sepeda. Iya, sepupuku misalnya. Tapi bedanya dengan Kak Gilang, dia dah nggak mau mencoba lagi. Ya sampai hari ini pun dia tidak bisa bersepeda. Btw, selamat ya kak atas capaiannya.. Akhirnya bisa bersepeda…

    Reply
  10. Mba Gee ikut dong ke Jepangnya huhuu. Btw tips yaa, anakku sebelum naik sepeda roda 2 belajar pake valance bike dulu hahahah. Sekalinya pake sepeda roda 2 eh lgsg bisa tanpa dipegang2in lagi lho. Eh tapi kan uda bisa sepeda motor matic yaa.

    Reply
  11. keren kaaakk! nggak gampang untuk melawan rasa takut apalagi ada trauma. aku dulu pertama kali bisa sepedaan waktu sd. tapi karena rumah di pinggir jalan jadi nggak pernah sepedaan. baru pas pandemi kmrn sepedaan di jalan raya dan rasanya takut karena kendaraan kenceng2. tp, lama2 ya biasa juga ternyata hehe

    Reply
  12. pasti ada alasan dibalik kamar mengapa seseorang punya trauma tak mau mengulangi lagi. Namun keren #SemangatCieenya kak Gilang buat belajar gowes ini.
    Daku malah belajarnya dengan cara bagian joknya dipendekin dulu, padahal tinggi juga sepedanya. Nah pas giliran abangku mau gowes, ditinggiin lagi joknya wkwkwk

    Reply
  13. Yeaay, ikut senang, akhirnya Kak Gilang bisa naik sepeda. Tapi bener lho, nanti di Jepang tu skill naik sepeda bakal dibutuhin banget karena ke mana-mana mesti naik sepeda klo mau hemat (ini cerita adikku yang sudah pernah ke Jepang 2 minggu).

    Reply

Leave a Comment