Puasa dan Lebaran Idul Fitri Pertama di Luar Kota

No Comments

Photo of author

By Gemaulani

Pengalaman pertama idul fitri di tanah rantau

Hai gengs, apa kabar? Kalau aku jujurly its okay not to be okay. Soalnya bener-bener harus merelakan segalanya usai di hari kemarin と思います kalau kata mba Lia. Bener-bener balik ke 0 hehehe (Sebelum pertengahan 2020). Tapi 名前も生活 emang harus memilih kali ini. Ternyata aku gak bisa kalau fokusnya bercabang dan malah bikin kecewa hehehe (ketawa aje lu kek gak punya dosa)
Jadi, aku udah hampir 2 bulan tinggal sementara di Tangerang Selatan untuk melanjutkan 日本語を勉強しますとじゅんび lainnya supaya bisa 日本へいきる。Semoga kuat sampai tamat dan sesuai harapan aja sih. Karena aku beneran butuh kabur yang jauh dan ingin jadi お金もち。 
Mengingat ini pengalaman pertama puasa di luar kota plus lebaran di luar kota. So, rasanya biar memorinya gak ilang, aku mau ceritain di sini. Yup, karena kayak dejavu balik ke 0, aku mungkin akan balik suka curhat di sini. Menulis unek-unek yang ingin kutulis.

Lika-liku Puasa Ramadan Sambil Belajar Bahasa Jepang Secara Tatap Muka

1. Sahurnya Anak Asrama

Jujurly puasa sambil belajar 日本語 enggak mudah buat aku pribadi. Tapi dibilang begitu sulit kayak lupakan Reihan juga ya enggak 100%. Pokoknya ada むずかし、たいへん、 tapi ada 面白い nya juga. Nano nano gitulah. Kayak sahur bareng anak-anak asrama. Eh iya, selama 2 bulan ini aku tinggal di asrama yang disediain Joycare.
Sahur bareng anak-anak asrama yang mereka tuh suka belajar sampe tengah malem (aku sih belum sampai sini). Sukanya ねます muluk ih parah. Insyaallah diperbaiki mulai hari ini (semoga bukan wacana). Eh apa tadi, iya jadi mereka tuh baru tidur beberapa jam doang sebelum dibangunin sahur.
Terus ya adakalanya lupa bikin nasi pas mau sahur, akhirnya makan mie, apel, roti, energen, atau apa pun yang bisa ngeganjel perut sampai magrib. Iye, meski ada 5-7 orang yang puasa. Tapi kita-kita tim alarm hidup dimatiin lagi wkwkwk. Jadi sahur mepet-mepetan, eh menu sahurnya belum jadi. Kadang-kadang masak sambil setengah ngantuk gitu (entah itu keasinan, kepedesan, agak gosong) <– ini pas bagian aku yang so-soan masak biasanya.

2. Belajar dari 09.00 – 16.30 WIB

Jam belajarnya tetep normal karena emang materinya padat. Biar selesai sesuai timeline. Iya plis, 日本人 kan punya budaya tepat waktu. Di sini さちょう nya 日本人, terus staff sama 先生達nya juga sat set tepat waktu semua まいにち。 Yang bedanya jam istirahat berubah jadi さん十分んだけ。
Tahu enggak godaan di kelas pas bulan ramadan kemaren apa aja? Pertama, ngantuk di kelas adalah sesuatu yang sulit dilawan. Sampai adakalanya 先生 nyuruh senam ringan di kelas wkwkwk. Biar gak ねむい。 Karena kata 先生 menghilangkan ngantuk dengan cuci muka hanyalah mitos. Jadi kudu gerak tuh biar melek.
Selain ngantuk, kalau aku kadang-kadang jadi kurang fokus aka kurang aqua. Pas diminta baca hiragana dan katakana di dalam kalimat percakapan, kadang ada aja yang melenceng. Ehehe. Tapi 大丈夫、 semua 先生 di sini baik-baik. Enggak marah-marah kalau kita salah. Tapi dibimbing belajar menuju jalan yang benar. How so lucky am I.
Foto lebaran
Enggak cuma ngantuk dan kurang fokus. Di bulan ramadan kali ini, aku juga kena flu dan batuk. So, pas batuk-batuk di kelas tuh kerasa pengen menghilang dari muka bumi. Ehehehe agak sedikit lebay emang. Apalagi kalau pas di kelas kebagian duduknya depan エアコン, dahlah tenggorokan gatel banget.
Ada 1 lagi cobaan di kelas pas bulan ramadan. Apa coba? Cobaannya adalah pas ada aroma-aroma aneh di kelas. Kayak aroma bau badan dan lainnya yang enggak enak di hidung. Rasanya mau pingsan gengs. Untung bisa dilalui dengan baik sampai saat ini.

3. Balada Buka Puasa

Pulang sekolah eh belajar jam 16.30 WIB (Ini kalau aku udah menyelesaikan かいわれんしゅう di pagi atau pas jam coffee break. Kalau enggak, ya belum bisa balik. Syukurnya banyak temen asrama yang pada baik masakin sekaligus.
Kadang-kadang kalau males ya makan mie atau gofood (tapi gak bisa sering-sering karena sejauh ini uang jajan bulanan disuppport kakak+kakak ipar). Iya aing gak kerja normal. Masih punya cicilan pula (semoga masih ada rezeki buat lunasin) dari blog tipis-tipis. Aamiin.
Foto lebaran tahun ini

Sholat Ied Pertama di Luar Kota

Di buka puasa terakhir, aku sempet galau mau sholat ied di mana. Soalnya masjid dari asramaku lumayan pada jauh. Jadi, enggak tahu deh biasanya sholat ied di mana. Aku tanya tuh temen-temen asrama yang beda lokasi. Mereka bilang mau di deket Mura. Lha aku jauh jadinya. Lagi mager jalan pula hehehe #dasarmales.
Akhirnya memutuskan untuk nanya satpam yang jaga portal pintu komplek. Kata bapaknya (lebih ke adek sih keliatannya). Kuyakin dah itu lebih muda dari aku satpamnya hehehe. Katanya bisa sholat di lapangan area The Icon, deket Alfamart. Siap-siap aja sekitar jam 06.00 WIB ceunah. So, aku sama Zilla memutuskan ke sana aja.
Pagi-pagi tuh, jam 06.15 WIB. Aku sama Zilla jalan ke arah area The Icon dan bener di situ lokasinya. Jam 08.00 WIB baru beres dan balik ke asrama. Makan berlima aja yang tersisa gak pulkam. Eh iya aku bikinin opor ayam (tapi gak ada ketupatnya) kata anak-anak enak. Padahal aku ngerasanya ada yang kurang. Syukurlah.
Jam 10 an, aku, Zilla, sama Tari foto-foto depan asrama. Foto yang bener-bener absurd. Tapi jadi bagian kenangan yang enggak akan terlupakan sih. Tuhan, makasih, walau ada banyak hal yang bikin aku sedih, di sisi lain banyak banget pembelajaran dan hal menarik di sini. がんばりましょう pokoknya.
Oh ya, selamat lebaran, minal aidzin wal faidzin, mohon maaf lahir dan batin.

Leave a Comment